Desa 1.000 Tahun Ditemukan di Philipina

alt
Situs yang terletak di puncak gunung dengan hutan belantara dekat kota Mulanay di Provinsi Quezon ini, dikatakan memiliki 15 peti mati dari batu kapur yang belum pernah ditemukan sebelumnya, menurut para pejabat.
Berdasarkan uji tes karbon yang dilakukan pada gigi manusia yang ditemukan di salah satu kuburan, kemungkinan desa itu setidaknya telah berusia sekitar 1.000 tahun, menurut pejabat Museum Nasional, Eusebio Dizon.

Sebuah laporan awal dari Museum Nasional menyatakan bahwa sejumlah arkeolog terkemuka telah menemukan "sebuah situs arkeologi yang kompleks dengan habitasi dan pemakaman tetap dari masa sekitar abad ke-10 hingga abad ke-14 ... ini merupakan jenis yang pertama kali di Filipina memiliki makam batu kapur berukir."

Temuan makam persegi panjang ini adalah sejarah penting karena merupakan indikasi pertama bahwa Philipina kuno mempraktikkan ritual penguburan lebih maju daripada yang diperkirakan para ahli sebelumnya. Penemuan ini juga menunjukkan bahwa adanya alat-alat logam yang digunakan dalam penyelesaian untuk mengukir peti mati.

Para arkeolog juga menemukan pecahan guci tanah, benda logam dan fragmen tulang monyet, babi hutan, manusia dan hewan lainnya dalam kuburan di hutan yang dilindungi pemerintah itu.

Temuan itu disambut baik masyarakat setempat. Kota pesisir Mulanay, dengan jumlah penduduk 50.000 orang,
sebelumnya dikenal sebagai medan pertempuran besar antara pasukan tentara dan pemberontak Marxis dari Tentara Rakyat Baru (NPA), namun walikota setempat berharap penemuan ini akan mengubah persepsi ini.

Walikota Mulanay, Joselito Ojeda, mengatakan "Sebelumnya, jika Anda mentionthis daerah, orang akan berkata 'Oh, itu negara NPA."

"Tapi masa itu adalah masa lalu dan sekarang kita dapat menghapus gambar itu dan situs arkeologi ini akan menjadi tumpuan besar," tambahnya.

Setelah arkeolog menyelesaikan pekerjaan mereka, petugas pariwisata Mulanay, Sanny Cortez berencana mengubah puncak Gunung Kamhantik menjadi taman ekowisata dan arkeologi.

(Erabaru/Telegraph/sua)
jika diwebsite ini anda menemukan artikel dengan informasi dan konten yang salah, tidak akurat, bersifat menyesatkan, bersifat memfitnah, bersifat asusila, mengandung pornografi, bersifat diskriminasi atau rasis mohon untuk berkenan menghubungi kami di sini agar segera kami hapus.
◄ Newer Post Older Post ►
 

© KAWUNGANTEN.COM Powered by Blogger