Membongkar Mossad (3):Detik-detik Terakhir Pembunuhan al-Mabhuh


"Lihat," kata Kepala polisi Dubai. "Ada Gail dan Kevin." Dalam tayangan video, polisi ini menunjukkan video kompilasi dari kamera keamanan yang menunjukkan peristiwa pembunuhan sekitar operasi Hamas Mahmoud al-Mabhouh.

Inilah kronologi pembunuhan petinggi Hamas, yang menggegerkan dunia berdasar waktu:

Senin, 18 Januari 2010

06.45
Rombongan awal Caesarea tiba di Bandar Udara Internasional Dubai dan berkeliling kota menunggu perintah selanjutnya. Dalam 19 jam, 27 agen Mossad dengan identitas palsu, kecuali Michael Bodenheimer yang berpaspor Jerman, sampai di sana dari Zurich (Swiss), Roma (Italia), Paris (Prancis), dan Frankfurt (Jerman).

Selasa, 19 Januari 2010

Tiga anggota tim beridentitas palsu: Gail Folliard, Kevin Daveron, Peter Elvinger, dan akan memimpin misi, mendarat di Dubai sebelum subuh. Mereka lantas tinggal di hotel terpisah. Kebanyakan anggota tim memakai kartu kredit disebut Payoneer. Hanya Folliard dan Daveron membayar hotel secara tunai. Mereka mengetahui Mabhuh akan sampai di Dubai hari ini pukul 15.00.

10.30
Peter Elvinger (tersangka pembunuh) dan lima anggota tim jalan-jalan di sebuah pusat belanja.

11.30
Mereka berpencar.

13.30
Kevin Daveron meninggalkan kamarnya menuju lokasi pertemuan telah ditentukan, yakni lobi hotel lain yang tidak diinapi oleh anggota tim. Ia berjalan melalui lobi hotel netral dan langsung menuju kamar mandi. Setelah keluar, ia tidak lagi botak dan memakai kaca mata.

Gail Folliard juga keluar dari kamarnya menuju tempat rapat dan masuk ke kamar mandi dipakai Daveron. Ia muncul dengan rambut palsu. Dari seluruh anggota tim, hanya Daveron dan Folliard yang berganti penampilan.

14.30
Regu pengintai ditempatkan di pintu masuk tiap hotel pernah diinapi Mabhuh. Sebuah tim juga berjaga di bandara untuk membuntuti Mabhuh dalam perjalanan ke pusat kota.

15.25
Dua pria agen Mossad berdiri di lobi Hotel Al Bustan Rotana, dengan pakaian tenis sambil memegang raket. Mereka melapor ke tim komando sasaran mereka telah tiba di hotel dan sedang mendaftar di resepsionis. Kabar itu segera disebar ke seluruh anggota tim. Mereka lantas menuju sebuah pusat belanja dekat Hotel Al Bustan untuk rapat.

Mabhuh kemudian masuk lift, naik ke lantai dua. Dua agen Mossad itu segera menyusul dan berada di lift yang sama. Dalam jarak aman, salah satu dari mereka mengikuti Mabhuh berjalan di koridor menuju kamarnya nomor 230.

16.00
Tim komando, tanpa Elvinger, bergegas ke Hotel Al Bustan. Sedangkan Elvinger naik taksi ke hotel lain. Dari ruang bisnis, ia menelepon Hotel Al Bustan, memesan kamar 237 untuk semalam yang berada di depan kamar Mabhuh. Ia juga memesan tiket penerbangan malam menuju Zurich lewat Qatar.

Dari lobi, tim pengintai melaporkan Mabhuh keluar ke pusat belanja dekat hotel, tempat seluruh anggota tim Mossad bertemu sebelumnya.

Menurut sumber-sumber di intelijen Israel, di sana Mabhuh menemui seorang bankir yang selama ini membantu ia mendapatkan pelbagai senjata. Ia juga bertemu kontaknya dari Garda Revolusi Iran untuk membahas pengiriman dua kapal berisi senjata pesanan Hamas bulan depan.

16.27
Peter Elvinger memasuki lobi Hotel Al Bustan membawa sebuah koper kecil. Ia berjalan menuju Kevin Daveron yang sedang duduk. Lantas ia meletakkan koper itu di samping Daveron dan ke resepsionis untuk mendaftar dan mengambil kunci kamar 237 yang telah dipesan. Ia kembali ke Daveron dan menyerahkan kunci kamar 237, lantas meninggalkan hotel tanpa membawa kopernya.

Peran Elvinger dalam operasi itu berakhir. Pukul 19.30 ia sudah di bandara untuk meninggalkan Dubai. Daveron dan Folliard memimpin misi hingga selesai.

16.45
Daveron masuk lift membawa koper diberikan Elvinger menuju lantai dua. Beberapa menit berselang, Folliard tiba di Hotel Al Bustan dan langsung ke kamar 237.

17.36
Satu anggota tim masuk ke lobi Hotel Al Bustan mengenakan topi bisbol. Beberapa menit kemudian ia keluar dari lift dengan rambut palsu masuk ke kamar 237.

18.30
Empat anggota tim tiba di Hotel Al Bustan dan langsung ke kamar 237. Dua dari empat pria itu membawa tas dan semuanya memakai topi bisbol yang menutupi sebagian wajah mereka.

18.45
Tim pengintai di lobi Hotel Al Bustan diganti. Mereka telah empat jam duduk di sana dengan pakaian tenis dan raket di tangan.

20.00
Tujuh anggota tim berkumpul di kamar 237 mulai bergerak. Daveron dan Folliard berjaga di koridor. Satu lagi membuka kode kunci elektonik kamar 230 yang dihuni Mabhuh.

Mereka sempat merasa terganggu oleh kehadiran seorang tamu hotel baru keluar lift di lantai dua. Daveron dengan cepat menghampiri dia dan menghalangi pandangannya ke arah satu anggota tim sedang membuka pintu kamar 230. Dengan ogah-ogahan, ia mengajak tamu itu berbincang. Ketika tamu itu pergi, pintu kamar 230 berhasil dibuka. Daveron dan Folliard kembali ke kamar 237 dan lima anggota tim lainnya memasuki kamar 230 menunggu Mabhuh.

20.24
Mabhuh tiba di hotel dan langsung ke kamarnya. Ia sempat berpapasan dengan Daveron yang berdiri di luar lift dan Folliard di koridor. Namun ia tidak curiga. Segera setelah ia masuk kamar, Daveron dan Folliard berjaga-jaga.

20.44
Lima anggota tim keluar dari kamar Mabhuh. Mereka sempat berkumpul sebentar di kamar 237, kemungkinan besar membahas operasi telah dijalankan dan melapor ke pusat komando di luar Dubai.

Mereka lantas keluar dari kamar 237. Folliard bergandengan dengan satu anggota tim. Daveron paling terakhir meninggalkan kamar itu. Empat jam kemudian, kebanyakan dari anggota tim sudah keluar dari Dubai.

Rabu, 20 Januari 2010

13.30
Seorang petugas hotel menemukan mayat Mabhuh dalam kamarnya. Hamas langsung mengirim seorang anak buah Mabhuh untuk memastikan kejadian itu.

Terbunuhnya Mahmud al-Mabhuh menambah panjang daftar keberhasilan Mossad yang dipimpin Meir Dagan sejak 2002. Ia dikenal brutal dan kejam. “Dagan seorang ahli yang unik,” kata Perdana Menteri Ariel Sharon dalam sebuah rapat tertutup.

Meir Dagan, Boss Mossad
Orang-orang Mossad mengenal Dagan sebagai lelaki agresif dan kasar dalam berbicara. Ia tidak mau menerima pendapat orang lain.

“Ia tidak dapat menerima kritik atau bahkan pandangan lain. Ia memperlakukan penentangnya seperti musuh,” ujar seorang mantan anggota Mossad. Dalam beberapa kesempatan, Dagan mengatakan tidak ada seorang pun dalam Mossad pantas menggantikan dirinya.

Dagan memiliki satu ritual saban kali memimpin rapat persiapan sebuah misi berbahaya. Dalam pertemuan itu, ia akan menunjuk sebuah foto besar tergantung di tembok ruang kerjanya. Foto seorang pria Yahudi dengan wajah bermisai dan mengenakan syal sembahyang. Lelaki itu berlutut di tanah dengan kedua tangann mengepal ke udara. Sepasang matanya menatap tajam ke depan. Di sampingnya berdiri dua serdadu SS Jerman, seorang membawa tongkat pemukul dan satu lagi memegang pistol.

“Orang ini adalah kakek saya, Dov Ehrlich,” kata Dagan. Ia lantas menjelaskan setelah dipotret pada 5 Oktober 1942, Nazi membunuh kakek bersama keluarganya dan ribuan warga Yahudi di Lukow, sebuah kota kecil di Polandia.

“Perhatikan foto ini,” ia menegaskan kepada tiap tim Caesaraea akan menjalan misi. “Ini harus memandu kita bertindak atas nama negara Israel. Tiap kali memandang foto ini saya bersumpah melakukan apa saja untuk memastikan yang seperti ini tidak pernah terjadi lagi.”

Meski dianggap berhasil oleh Israel, namun misi pembunuhan Mabhuh juga banyak cacat. Karena itu, mudah diungkap. Menurut Kepala Kepolisian Dubai Letnan Jenderal Dhahi Khalfan Tamim, kesalahan terbesar dibuat Mossad adalah menempatkan dua agennya di lobi Hotel Al Bustan selama empat jam. Dengan pakaian tenis dan raket di tangan, penyamaran itu mencurigakan karena terkesan aneh.

Jasad (alm) Mahmud al-Mabhuh (www.qassam.ps)
Mossad pun seolah beroperasi di negara pangkalan karena berani memakai kartu kredit Payoneer biasa digunakan di Amerika Serikat. Pemakaian kartu debet prabayar secara internasional ini amat jarang sehingga mudah dilacak.

Bahkan beberapa di antara mereka memakai jenis serupa dikeluarkan satu perusahaan yang salah seorang komisaris utamanya adalah Yuval Tal, bekas anggota pasukan komando Israel.

Kesalahan lainnya, mereka berkomunikasi dengan satu daftar nomor Austria ditulis di kertas seukuran telapak tangan. Siapa saja anggota tim ingin dihubungi, baik di hotel, jalan, atau di Israel, cukup menekan salah satu nomor dalam daftar itu. Karena nomornya sedikit, maka terdeteksi ada beberapa nomor digunakan berkali-kali.

Kealpaan serius lainnya adalah memakai paspor palsu negara lain. Mereka menggunakan identitas orang lain yang memang benar-benar ada. Persoalan ini selalu dilematis bagi Mossad. Mereka tidak bisa menggunakan paspor palsu Israel jika sasaran mereka berada di negara tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Kerap kali, penggunaan dokumen palsu negara lain menimbulkan ketegangan dengan negara itu. Dalam Operasi Dubai, Mossad menggunakan 12 paspor palsu Inggris, enam Irlandia, tiga Australia, dan empat Prancis.

“Zaman dulu mudah bagi kami memakai identitas baru karena belum ada Internet dan komputer. Kami biasa mengatakan mudah memalsukan paspor dari sebuah negara yang (sebenarnya) tidak ada!” kata Rafi Eitan, agen Mossad legendaris kini berusia 80-an tahun.
jika diwebsite ini anda menemukan artikel dengan informasi dan konten yang salah, tidak akurat, bersifat menyesatkan, bersifat memfitnah, bersifat asusila, mengandung pornografi, bersifat diskriminasi atau rasis mohon untuk berkenan menghubungi kami di sini agar segera kami hapus.
◄ Newer Post Older Post ►
 

© KAWUNGANTEN.COM Powered by Blogger