Nabi Adam AS. Pembantahan teori evolusi & pembantahan "pengusiran" Adam dan Hawa dari surga

Adam dan istrinya Hawa adalah manusia pertama yang diciptakan oleh Allah menurut agama agama samawi, ada dua pendapat tentang masa hidup dari nabi Adam. Yang prtama ada yang mengatakan sekitar tahun 3760 - 2830 SM, dan yang kedua dari buku Atlas Tarikh Al-Anbiya' War Rusul yang disusun oleh Samiy bin Abdullah bin Ahmad Al-Maghluts mengatakan bahwa adam hidup dari tahun 5872 - 4942 SM. Perkiraan masa hidup keduanya berbeda jauh, namun keduanya sama sama menunjukkan bahwa nabi adam hidup selama 930 tahun dan Hawa diciptakan 130 tahun setelah penciptaan Adam.

Al-Quran memuat kisah adam dalam beberapa surat diantaranya Al-Baqoroh (2:30-38) dan Al-A'raaf (7:11-25)



Wujud Adam

menurut sabda Rassulullah : "Allah menciptakan Adam dengan tinggi enampuluh hasta" (HR. Bukhari) dan hadits ini juga di temukan dalam riwayat imam Muslim dan imam Ahmad, namun dalam sanad yang berbeda. Dengan catatan 1 hasta = 18 inchi, 1 inchi = 2,54 cma, sehingga 1 hasta 45,72 cm, maka tinggi adam = 27,432 meter.



Dalam pembahasan Adam ada 2 hal yang selalu menjadi perbincangan, yang pertama menyangkut dengan teori evolusi charles darwin yang mengatakan bahwa manusia yang ada sekarang adalah hasil evolusi dari manusia purba dan yang kedua adalah "pengusiran" Adam dan Hawa dari surga karena hasutan iblis yang membuat Adam dan Hawa memakan buah terlarang.




Pembantahan Teori Evolusi

menurut syariat islam, manusia tidak diciptakan di bumi, tapi di turunkan di muka bumi sebagai manusia dan diangkat/ditunjuk Allah sebagai khalifah (pengganti/penerus) di muka bumi. Manusia sebagai pengganti di muka bumi tentunya ada mahkluk lai yang di ganti.



Ada 2 kemungkinan tentang mahkluk lain yang posisinya digantikan oleh manusia:



Yang pertama adalah golongan jin

Menurut para ahli mufassirin, salah satu diantaranya adalah Ibnu Jazir, dalam kitab tafsir Ibnu Katsir mengatakan: "yang dimaksud dengan mahluk sebelum Adam diciptakan adalah Al-Jan (golongan jin) yang suka berbuat kerusuhan"

menurut seorang perawi hadits yang bernama Thawus Al-Yamani: "Salah satu penghuni sekaligus penguasa dimuka bumi adalah golongan jin (sebelum manusia diciptakan)

namun ada juga yang mengatakan bahwa telah ada 3 ummat yang utama sebelum adam, dua diantaranya adalah bangsa jin, sedangkan yang ketiga dari golongan yang berbeda dengan jin, mereka ini mahkluk berdarah dan berdaging.




Dalam surat Al-Hijr 27 dijelaskan: "Dan kami telah menciptakan jin sebelum (adam) dari api yang sangat panas"



Yang kedua adalah manusia purba

Dalam literatur arkeologi, berdasarkan fosil yang ditemukan, memang ada mahkluk lain yang nyaris seperti manusia,tetapi memiliki karakteristik yang sangat primitif dan tidak berbudaya.

Volume otak mereka lebih kecil dari manusia, sehingga kemampuan mereka terbatas. Kelompok mahkluk ini kemudian dinamakan Neanderthal oleh para arkeologi. Sebagai contoh pithecantropus erectus volume otaknya 900cc dan homo sapiens di atas 1000cc.



Maka dari itu bisa diambil kesimpulan bahwa semenjak 20.000 tahun yang lalu telah ada sosok maklhuk yang memiliki akal yang mendekati kemampuan berpikir manusia pada zaman sebelum kedatangan adam NAMUN bukan dari golongan manusia.

Hal ini di tegaskan lagi dalam surat Al-Israa' (17:70) :


"Dan sesungguhnya telah kami muliakan (anak anak adam), kami angkat mereka di daratan dan lautan, kami beri mereka rezeki dari yang baik baik dan kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan mahkluk yang telah kami ciptakan"



dan juga At-Tiin ayat 4 yang berbunyi:

"Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk sebaik-baiknya (di banding golongan sebelumnya)"



Pembantahan "pengusiran" Adam dan Hawa dari surga



sering mendengar bahwa Adam dan Hawa di usir dari surga karena melanggar perintah Allah memakan buah terlarang dan mungkin itu telah menjadi keyakinan sebagian dari anda.


Namun kenyataanya apakah memang seperti itu? Mari kita lihat mulai dari ayat di bawah ini.



"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman pada malaikat : "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi"

mereka bertanya (tentang hikmat dan ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh bunuhan), padahal kami senantiasa bertasbih dengan memujimu dan mensucikanmu"

Tuhan berfirman : "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa apa yang kamu tidak mengetahui" (QS Al-Baqoroh 2:30)



dari ayat di atas jelas bahwa Allah telah merencanakan untuk menciptakan seorang khalifah di bumi dan Adam lah khalifah yang dimaksud, namun pada saat penciptaannya hingga beberapa lama Adam dan Hawa tetap tinggal di surga.



"Hai adam, diamilah oleh kamu dan isterimu syurga ini, dan makanlah makanan makanannya yang banyak lagi dimana saja yang kamu sukai dan janganlah kamu dekati pohon ini yang menyebabkan kamu termasuk orang orang dzalim" (QS Al-Baqoroh 2:35)




iblis yang saat itu mengetahui larangan itu pun mulai untuk menggoda dan membujuk Adam untuk memakan buah tersebut hingga pada akhirnya usaha iblis pun berhasil.



"Turunlah kamu, sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi dan kesenangan hidup sampai waktu yang di tentukan" (QS Al-Baqoroh 2:36)



Mendengan firman Allah tersebut, sadarlah Adam dan Hawa bahwa mereka telah terbujuk rayuan setan sehingga mendapat dosa besar karenanya, mereka lalu bertaubat kepada Allah dan taubat diterima oleh Allah

kemudian Allah berfirman:



"Turunlah kamu dari surga itu, kemudian jika datang petunjukku kepadamu, maka barangsiapa yang mengikuti petunjukku niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati"




Jadi sesungguhnya telah jelas bahwa Allah pemilik skenario tersebut

jika di urut dari awal maka ceritanya akan seperti ini :

- Adam dan Hawa sebagai manusia diciptakan oleh Allah SWT adalah sebagai khalifah di muka bumi untuk mengganti ummat yang telah diciptakan sebelumnya.

- Adam dan Hawa ditempatkan di surga, dan atas godaan dari iblis melanggar perintah Allah memakan buah terlarang.

Allah maha mengetahui, jadi Allah mengetahui bahwa iblis telah mempunyai rencana menggoda Adam dan Allah membiarkannya karena Allah memang ingin mengajarkan tentang dosa, yaitu perbuatan melanggar larangan Allah

- Adam dan Hawa lalu bertaubat dan dimaafkan oleh Allah adalah iktibar bahwa kelak anak cucu Adam dan seluruh umat manusia diajarkan apabila berdosa hendaknya bertaubat memohon ampun kepada Allah.

- Adam dan Hawa diturunkan ke bumi untuk memulai peradaban manusia


Semoga apa yang saya tulis ini dapat bermanfaat untuk anda semua dan menghindarkan kita dari prasangka jelek terhadap Allah SWT.

Wallau alam bissawab
jika diwebsite ini anda menemukan artikel dengan informasi dan konten yang salah, tidak akurat, bersifat menyesatkan, bersifat memfitnah, bersifat asusila, mengandung pornografi, bersifat diskriminasi atau rasis mohon untuk berkenan menghubungi kami di sini agar segera kami hapus.
◄ Newer Post Older Post ►
 

© KAWUNGANTEN.COM Powered by Blogger